Followers

Saturday, February 12, 2011

Kisah Rahsia di Sebalik Sembahyang Lima Waktu

Ali bin Abi Talib r.a. berkata,

"Sewaktu Rasullullah saw duduk bersama para
sahabat Muhajirin dan Ansar, maka dengan
tiba-tiba datanglah satu rombongan orang-orang
Yahudi lalu berkata,

'Ya Muhammad, kami hendak bertanya
kepada kamu kalimat-kalimat yang telah
diberikan oleh Allah kepada Nabi Musa a.s.
yang tidak diberikan kecuali kepada para Nabi
utusan Allah atau malaikat muqarrab.'

Lalu Rasullullah saw bersabda,

'Silakan bertanya.'

Berkata orang Yahudi,

'Sila terangkan kepada kami tentang 5 waktu
yang diwajibkan oleh Allah ke atas umatmu.'

Sabda Rasullullah saw,


'Sembahyang Zuhur jika tergelincir matahari,
maka bertasbihlah segala sesuatu kepada
Tuhannya.
Sembahyang Asar itu ialah saat
ketika Nabi Adam a.s. memakan buah khuldi.

Sembahyang Maghrib itu adalah saat Allah
menerima taubat Nabi Adam a.s. Maka setiap
mukmin yang bersembahyang Maghrib
dengan ikhlas dan kemudian dia berdoa
meminta sesuatu pada Allah maka pasti Allah
akan mengkabulkan permintaannya.

Sembahyang Isyak itu ialah sembahyang yang
dikerjakan oleh para Rasul sebelumku.

Sembahyang Subuh adalah sebelum terbit
matahari. Ini kerana apabila matahari terbit,
terbitnya di antara dua tanduk syaitan dan di
situ sujudnya setiap orang kafir.'

Setelah orang Yahudi mendengar penjelasan
dari Rasullullah saw, lalu mereka berkata,

'Memang benar apa yang kamu katakan itu
Muhammad. Katakanlah kepada kami apakah
pahala yang akan didapati oleh orang yang
sembahyang.'

Rasullullah saw bersabda,

'Jagalah waktu-waktu sembahyang terutama
sembahyang yang pertengahan.
Sembahyang
Zuhur, pada saat itu nyalanya neraka
Jahanam. Orang-orang mukmin yang
mengerjakan sembahyang pada ketika itu akan
diharamkan ke atasnya wap api neraka
Jahanam pada hari Kiamat.'

Sabda Rasullullah saw lagi,


'Manakala sembahyang Asar, adalah saat di
mana Nabi Adam a.s. memakan buah khuldi.
Orang-orang mukmin yang mengerjakan
sembahyang Asar akan diampunkan dosanya
seperti bayi yang baru lahir.'

Selepas itu Rasullullah saw membaca ayat yang
bermaksud,

'Jagalah waktu-waktu sembahyang terutama
sekali sembahyang yang pertengahan.

Sembahyang Maghrib itu adalah saat di mana
taubat Nabi Adam a.s. diterima. Seorang
mukmin yang ikhlas mengerjakan sembahyang
Maghrib kemudian meminta sesuatu daripada
Allah, maka Allah akan perkenankan.'

Sabda Rasullullah saw,


'Sembahyang Isyak (atamah). Katakan kubur
itu adalah sangat gelap dan begitu juga pada
hari Kiamat, maka seorang mukmin yang
berjalan dalam malam yang gelap untuk pergi
menunaikan sembahyang Isyak berjamaah,
Allah SWT haramkan dirinya daripada terkena
nyala api neraka dan diberikan kepadanya
cahaya untuk menyeberangi Titian Sirath.'

Sabda Rasullullah saw seterusnya,

'Sembahyang Subuh pula, seseorang mukmin
yang mengerjakan sembahyang Subuh
selama 40 hari secara berjamaah, diberikan
kepadanya oleh Allah SWT dua kebebasan
iaitu:

1.
Dibebaskan daripada api neraka.
2.
Dibebaskan dari nifaq.


Setelah orang Yahudi mendengar penjelasan
daripada Rasullullah saw, maka mereka berkata,

'Memang benarlah apa yang kamu katakan itu
wahai Muhammad (saw). Kini katakan pula
kepada kami semua, kenapakah Allah SWT
mewajibkan puasa 30 hari ke atas umatmu?'

Sabda Rasullullah saw,

'Ketika Nabi Adam memakan buah pohon
khuldi yang dilarang, lalu makanan itu
tersangkut dalam perut Nabi Adam a.s. selama
30 hari. Kemudian Allah SWT mewajibkan ke
atas keturunan Adam a.s. berlapar selama 30
hari. Sementara diizin makan di waktu malam
itu adalah sebagai kurnia Allah SWT kepada
makhluk-Nya.'

Kata orang Yahudi lagi,

'Wahai Muhammad, memang benarlah apa
yang kamu katakan itu. Kini terangkan kepada
kami mengenai ganjaran pahala yang
diperolehi daripada berpuasa itu.'

Sabda Rasullullah saw,

'Seorang hamba yang berpuasa dalam bulan
Ramadhan dengan ikhlas kepada Allah SWT,
dia akan diberikan oleh Allah SWT 7 perkara:

1.
Akan dicairkan daging haram yang
tumbuh dari badannya (daging yang
tumbuh daripada makanan yang
haram).
2.
Rahmat Allah sentiasa dekat
dengannya.
3.
Diberi oleh Allah sebaik-baik amal.
4.
Dijauhkan daripada merasa lapar dan
dahaga.
5.
Diringankan baginya siksa kubur (siksa
yang amat mengerikan).
6.
Diberikan cahaya oleh Allah SWT
pada hari Kiamat untuk menyeberang
Titian Sirath.
7.
Allah SWT akan memberinya
kemudian di syurga.'


Kata orang Yahudi,

'Benar apa yang kamu katakan itu
Muhammad. Katakan kepada kami
kelebihanmu di antara semua para nabi.'

Sabda Rasullullah saw,

'Seorang nabi menggunakan doa mustajabnya
untuk membinasakan umatnya, tetapi saya
tetap menyimpankan doa saya (untuk saya
gunakan memberi syafaat kepada umat saya
di hari kiamat).'

Kata orang Yahudi,

'Benar apa yang kamu katakan itu
Muhammad. Kini kami mengakui dengan
ucapan Asyhadu Alla illaha illallah, wa
annaka Rasulullah (kami percaya bahawa
tiada Tuhan melainkan Allah dan engkau
utusan Allah).'


Sedikit peringatan untuk kita semua:

"Dan sesungguhnya akan Kami berikan cubaan
kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan,
kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berilah
berita gembira kepada orang-orang yang sabar."

(Surah Al-Baqarah: ayat 155)

"Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai
dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari
kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat
siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya."

(Surah Al-Baqarah: ayat 286)

Naz ~ Bersembahyanglah sebelum disembahyangkan (peringatan kpd diri sendiri)

2 comments:

Afzainizam said...

,=====,o00o Ponn..Ponn.Ponn..
//__l_l_,\____\,__
l_---\_l__l---[]lllllll[]
_(o)_)__(o)_)--o-)_)___
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Salam Persahabatan kami datang ziarah blog anda
http://firestartingautomobil.blogspot.com/
http://bukandoktorveterinar.blogspot.com
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
//sembahyang limalah waktu
kita kerjakan siang dan malam
sebagai hamba kita menyembah
hanya kepada Allah yang esa//

sembahyang subuh dua rakaat
kita tunaikan di subuh hari
tidur malamnya janganlah lewat
supaya bangun tidaklah berat
sembahyang zohor empat rakaat
kita tunaikan di siang hari
setelah penat kita bekerja
berehat sebentar... dan tunaikanlah..

//mari-mari kita semua
tunaikan solat yang lima waktu
sembahyang limalah waktu
kita kerjakan siang dan malam
sebagai hamba kita menyembah
hanya kepada Allah yang esa//

sembahyang asar empat rakaat
kita tunaikan di petang hari
untuk bersyukur rezeki yang ada
kepada Tuhan Maha Pemberi

sembahyang magrib tiga rakaat
kita tunaikan menjelang malam
untuk merasa kebesaran Nya
siang dan malam Allah tentukan

sembahyang itu tiang agama
janganlah kita merobohkannya
kerana di akhirat yang mula ditanya
adalah tentang sembahyang kita

sembahyang isya' empat rakaat
kita tunaikan di waktu malam
untuk bermohon kepada Allah
dipanjang usia beramal soleh

//sembahyang limalah waktu
kita kerjakan siang dan malam
sebagai hamba kita menyembah
(jangan-jangan kita tinggalkan)
hanya kepada Allah yang esa
(walaupun satu dari waktunya)//

amirah said...

mintak share ye..TQ